another lesson to see

beberapa waktu lalu aku ndilalah berkesempatan menjadi comblang. sekarang yang kucomblangi udah memutuskan untuk melangkah ke pelaminan. udah dua minggu mereka menikah. waktu itu aku maksa banget nyomblangin mereka. pokoknya harus jadi, titik. aku kan mau dapet jatah rumah di sorga… wehehe…aamiin…

tapi dua anak ini agak2 gengsian satu sama laen, males (ataw sok males) banget bergerak, terutama si cowok. mungkin akunya juga yang salah, nggak memaparkan alasan2 yang biarpun sederhana dan gak mutu, bisa bikin mereka “bangkit”. tapi emang dasarnya takdir ya, di tengah-tengah kebingunganku harus gimana lagi ngecap, si cowok ndilalah punya waktu buat ketemuan sama si cewek dan “kroni2-nya” yang menyadarkannya akan makna menikah…

dan setelah itu giliran aku dan suamiku yang kaget2… masyaalloooh, quantum leap juga tu anak! mereka pengennya 2 minggu kemudian merit!!! paitnya, aku yang didaulat jadi ketua panitia buat ceweknya… ah! masak penganten baru udah disuruh ngurusin penganten orang… kapan liburannyah??? baru aja bisa bernapas lega setelah hampir2 kena stroke ngurus acara pernikahan dan printilannya yang… allahu akbar! masa sekarang musti kena stroke beneran???

untungnya… kebetulan (yang agak2 disengaja, hehe) aku lagi sibuk skripsi, kebetulan dosenku lagi agak2 susah ditemuin, alhamdulillah… jadinya punya alasan buat melarikan diri… buat puas2in “mengeksploitasi” masku… ;P

tapi ternyata aku kualat, masku ditugasin ke palembang… sampe sehari menjelang pernikahan mereka… hiks2… sepanjang hampir 2 minggu itu aku kaya orang gila, kangeeeeennnnn!!! marah, nyesel… campur2 jadi satu… mana masku susah banget dihubungi, lagi… gak dapet sinyal karena lokasi tugasnya jauh di pedalaman… dan karena kangen juga (nuduh nih…:P) dia sampe bela2in beli kartu as yang harganya mahal karena beli di pelosok kota (ataw kota pelosok?)…

huah! astaghfirullahuladziiiim…

hmmh, sebenernya ada beberapa pertimbangan sederhana yang kupikirkan waktu pertama kali nyoba nyomblangin mereka, yang sebisa mungkin gak kusebut di depan keduanya… habis kayaknya kok gak mutu banget…

1. si cowok buka usaha bimbel, sedangkan si cewek suka ngajar di bimbel,

2. bokap si cewek punya usaha percetakan. dari tiga orang anak2nya nggak ada satupun yang minat meneruskan usaha ini. sementara si cowok punya ketertarikan yang cukup besar terhadap usaha macam ini, mungkin aja dengan keberadaan si cowok, bisnis bokapnya si cewek bisa lebih pesat dan lebih banyak peminat,

3. si cewek suka pempek, bisa dibilang gila pempek. sementara si cowok pun begitu adanya karena beliau adalah orang palembang campur lampung,

4. si cewek orangnya agak serius, perfeksionis, walaupun masih punya sisi2 gila juga… sementara si cowok orangnya easy-going, penggembira, dan sangat ngocol, tapi suka sok2 serius juga…

5. tampang keduanya mirip… kata orang kalo mirip berarti jodo… hahaha (tapi aku dan suamiku juga katanya mirip lhooo…:P)

6. dan lain-lain…

well, mungkin inilah yang disebut serendipity… kecocokan yang digariskan takdir… mungkin memang begini jalannya… simple… alhamdulillah ternyata mereka memang jodoh… padahal awalnya sempet ketar-ketir, bener gak sih aku ngejodoh-jodohin orang pake alasan yang sesimpel ini??? habis, dorongan feelingnya kuat banget, jadi ya sebisa mungkin maju terus… jadi gak jadi pokoknya harus jadi! hehehe…

aku jadi belajar… bahwa kadang kita melihat sesuatu begitu sederhana… tapi siapa yang tahu ternyata di dalamnya ada hal yang luar biasa… ternyata, selain mata yang kasat dan logika yang matang… ada hal lain yang sangat sederhana yang ternyata bisa dipertimbangkan: feeling dan doa…

mudah2an Allah melanggengkan hubungan mereka, aamiin

dan aku juga jadi belajar… gak ada gunanya melarikan diri dari tanggungjawab karena takut jam bersenang-senangnya berkurang… padahal segala sesuatu ada waktunya… kalo udah masanya repot, ya pasti bakalan repot, tergantung kita mau repot yang kayak apa, yang bermanfaat atau yang menyedihkan…

well, dibikin enjoy aja kali’…!

tentang winda dan emiel…

buat mas: ayo kita bangun rumah di surga! yang lebih cantik…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: