delapan

“nikahi aku!”
jejaka itu terdiam mendengar permintaan si gadis, ia pandangi sosok di hadapannya dan juga berkas yang dipegangnya tanpa kata-kata.
si gadis tetap mendesak agar si jejaka mau menikahinya segera
ia sudah memiliki begitu banyak impian yang direncanakan untuk diwujudkan bersama jejaka itu
ia ingin bahagia dengan dinikahi oleh si jejaka

sedangkan si jejaka
tak memiliki keberanian untuk melanjutkan perkenalan dengan si gadis
“tak ada apapun yang terjadi di antara kita, aku benar-benar tulus memintamu menikahi aku”
si gadis tetap mendesak

memang, tidak ada hal istimewa yang terjadi di antara mereka, tak ada istilah “accident” dalam hubungan mereka. kenalan pun baru beberapa minggu, si gadis merasa cocok saja dengan si jejaka, ia hanya ingin segera menghilangkan nestapa yang dideritanya dengan kehadiran jejaka dan meminta si jejaka untuk membantunya meraih impian mereka.
dari setiap perbincangan yang terjadi di antara mereka, si gadis melihat sisi misterius dari jejaka, yang membuatnya bergairah untuk menyelidik lebih jauh. dan si jejaka pun mencoba menabiri dirinya dengan sedikit bicara.

si jejaka tahu bahwa dirinya menyukai si gadis, tetapi sebatas teman bicara, ia membutuhkan seseorang yang mampu membantu dirinya memahami dirinya sendiri dan mengajarkannya hidup dengan baik. ia tidak melihat kemampuan tersebut ada pada si gadis, yang hanya memiliki impiannya dan merasa dengan menikah dengan si jejaka segalanya akan menjadi beres.

“aku tak sanggup melanjutkan proses ini”
akhirnya si jejaka membuka lisannya, “aku bukanlah orang yang pantas mengiringi langkahmu dan menjadi penyejuk bagimu.”

gantian si gadis terbungkam, wajahnya merah padam, rasa malunya tak terhingga ditolak oleh jejaka harapannya. impiannya punah sudah, rasa hati bergejolak menghancurkan asa. ia pun membalikkan badannya dan lari dari si jejaka tanpa kata pamit.

tumpahlah segala rasa yang memenuhi dadanya, derai air mata tak henti mengalir, dialaminya kembali penolakan oleh orang yang diharapkannya akan memimpin dirinya kepada surga.

dalam patah, ia bisikkan sebaris tanya
“Tuhan, sampai kapan Engkau mencobai aku dan menghilangkan nestapa ini dari diriku?”

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: