tsuraya bersekolah TK

15 Juli, 2013

Kamis, 4 Juli 2013 adalah hari pertama bagi Tsuraya memulai sekolahnya di TK Islam Fatahillah, Curug – Tanah Baru, Depok. Pagi-pagi sekali selepas salat Subuh, Radya, sang kakak, membangunkan Tsuraya dari tidur malamnya. Masih mengantuk, sambil mengucek-kucek mata, gadis kecil berusia 4 tahun 8 bulan itu segera bangkit dari dipannya menuju kamar mandi. “Brr… diingiin,” gemetar Tsuraya menahan dinginnya air di pagi yang sungguh sejuk.

Ketika berpakaian, Tsuraya bersikeras meminta dikenakan pakaian seragam putih yang diperuntukkan khusus hari Jumat. “Seragam putihnya kalau dipakai hari ini,  Tsuraya besok pakai yang mana?” tanya Baba berupaya membujuk. Sempat bersitegang pula dengan Bubunya tentang memilih celana bawahan. Setelah mendapat penjelasan dari Bubu, ia pun melunak dan meminta dipakaikan gamis yang dibelikan oleh ibunya dua tahun sebelumnya. “Wah, anak gadis Baba sudah besar, ya? Gamis yang dulu kebesaran kini ngepas di badan!” seru Baba penuh takjub.

Ketika memberi nama pada tasnya dengan huruf hijaiyah, Tsuraya yang masih belum bisa membaca itu sempat memprotes Baba untuk menggunakan huruf latin. Rajukannya baru mereda setelah Bubu menuliskan nama sesuai kehendak Tsuraya. Sebagaimana kakaknya dahulu, hari pertama bersekolah diantar oleh Baba. Di pintu halaman sekolah, Bu Guru menyambutnya dengan sapaan yang lembut dan rangkulan mesra. Sirnalah rasa canggung Tsuraya, nampak dari senyumannya yang terkembang ketika menengok kepada Baba sambil melambaikan tangannya.

Iklan

puasa dan salat

14 Juli, 2013

“baba, orang islam kan harus salat ya?” tanya radya. “kalau tidak salat bagaimana, mas?” baba balik bertanya. tanpa ragu radya menjawab, “kalau tidak salat ya kafir, bukan orang islam.”

“mas radya benar. yang membedakan antara orang islam dengan orang kafir adalah salat. barangkali non muslim punya tata cara sembahyangnya sendiri tetapi tidak seperti salatnya orang islam,” baba menjelaskan, “menunaikan salat lima waktu, selain sebagai kewajiban orang islam memenuhi salah satu rukun islam, juga sebagai tanda kesyukuran kita atas segala karunia yang Allah limpahkan. oleh karenanya tidak boleh kita tinggalkan sama sekali.”

“makanya kalau ada orang islam tidak salat, bagaimana mas?” tanya baba. “seperti non muslim dong, ba!” sahut radya.

***

“baba, puasa itu kan tidak makan tidak minum ya?” tanya radya. “berapa lama tidak makan dan tidak minumnya, mas?” baba balik bertanya. “dari subuh sampai isya,” jawab radya sekenanya. “hanya sampai magrib, sayang,” baba menjawab, “kalau sampai isya namanya menyelisihi aturan Allah.”

“orang kafir puasa gak, ba?” tanya radya. “barangkali mereka puasa, tetapi tidak seperti puasanya orang islam. walaupun orang kafir berpuasa namun sayangnya tidak diterima oleh Allah,” jawab baba. “kenapa tidak diterima, ba?” tanya radya ingin tahu. “karena syarat wajibnya puasa adalah berislam.” jawab baba ringkas.

“kalau puasanya full kan dapat pahala ya, ba?” tanya radya. “insya Allah dapat, dan ketika berpuasa kita tetap harus melakukan ketaatan kepada Allah, seperti salat lima waktu, bersedekah, membaca alquran, dan berbuat kebajikan .” jawab baba.

“bagaimana kalau orang islam berpuasa tapi tidak salat?” baba balik bertanya. radya menyahut, “tidak diterima puasanya, ba!”

“lho kok begitu, mas?” selidik baba yang heran dengan jawaban radya.

dengan gaya analitis radya menjawab, “begini ba. kan, orang islam harus salat, kalau tidak salat seperti orang kafir. orang kafir tidak diterima puasanya. jadi kalau ada orang berpuasa tapi tidak salat, maka puasanya tidak diterima.”

***


%d blogger menyukai ini: