tukang gosip

banyak yang bilang gosip itu adalah makin digosok makin sip. seperti aromaterapi yang dibakar di pedupaan, menebar aroma semerbak di tiap sudut ruangan. sayangnya aroma gosip itu busuk, sama sekali tidak harum mewangi.

tukang gosip senang menyebarkan berita  dan malas melakukan cek dan ricek. kalau berita gosipnya tidak benar maka disebut berdusta. jika gosipnya itu benar maka dia telah memfitnah.

tukang gosip juga suka mencari-cari kesalahan orang lain. dan dijadikan sebagai bahan pergosipan. padahal orang yang digosipi bisa jadi lebih baik daripada yang menggosipinya.

penyakit suka menggosip tidak hanya menjangkiti orang yang awam dan jahil terhadap agama. bahkan jadi komoditas mengasyikkan di antara penuntut ilmu. sebagai tirai fitan yang menarik dan sulit disibak.

saking kaburnya, sulit membedakan antara kebencian dan cinta kasih. kesalahan dibumbui penyedap hingga menguatkan rasa. bersikap zalim dan tidak adil pun sebagai hal yang dibanggakan dan dielu-elukan.

takutlah kepada Allah wahai tukang gosip. sebagai orang yang seperti makan bangkai saudaranya, profesi tukang gosip diancam dengan siksa neraka.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: