menguap

23 April, 2015

“Hoah-em,” seru Athiya yang sedang menguap. Buru-buru Baba menutup mulut Athiya yang menganga, “Kata Nabi, kalau menguap harus ditutup.”

“Emangnya kenapa, Ba?” Athiya bertanya. “Menguap itu dari setan. Kalau tidak ditutup nanti setannya senang dan tertawa,” jawab Baba.

“Setannya masuk lewat mulut,” sahut Athiya. “Iya, setannya nanti masuk mengikuti aliran darah manusia,” Baba menerangkan.

“Tapi, setan kan kecil,” Athiya menyanggah. Baba menjawab, “Iya benar. Karena kecilnya, maka setan berbisik di dada manusia. Kalau setan itu besar, pasti dia berteriak.”

“Hihihihi,” Athiya pun terkikik merasa lucu.

“Karena itu, kita disunatkan membaca surat An-Naas,” kata Baba. “Athiya, bisa!” jawab Athiya tegas dan dilanjutkan dengan membaca surat An-Naas hingga tuntas.

(03071436)

View on Path


%d blogger menyukai ini: