ga ada kamu

14 Desember, 2016

Ketenangan pagi di suatu hari jumat pun pecah, terdengar suara Athiya yang menangis dan Tsuraya yang berteriak, “Ini gelang Aya!”

“Bukan, ini gelang Athiya!” Athiya balas berteriak sambil menyembunyikan tangannya.

Tsuraya meraih tangan adiknya dan berusaha melepas gelang yang melingkarinya. “Ini kan gelangnya Aya!”

“Gelang Athiya!” Seru sang adik.

“Duh! Ada apa ini?” Tanya Bubu yang menghampiri sumber keributan.

“Athiya mengambil gelang Aya,” jawab Tsuraya yang masih memegangi tangan adiknya.

“Itu kan gelang dari tante, buat Athiya,” sanggah sang adik meringis lara.

“Bohong, gelangnya Athiya bukan yang itu!” Sang kakak menggugat dan berhasil melepaskan gelang dari tangan Athiya.

“Gelang Athiya kemana dong? Huaaaa…!” tangis si adik pecah.

“Ya ampun! Tsuraya, bagaimanapun, mengambil kembali milik kamu sendiri tidak boleh dengan kasar dan menyakiti. Apalagi Athiya itu adik kamu!” Bubu menengahi dan melanjutkan, “Athiya juga, yang bukan milik kamu, bilang baik-baik kepada pemiliknya jika mau memakai atau meminjamnya.”

“Bagaimana kalian berdua ikut pergi bersama Eyang Uti, kalau bertengkar seperti ini?” Tanya Bubu kepada kakak-beradik itu. “Kasihan Eyang Uti, jadi repot nanti.”

Athiya pun pergi keluar rumah dengan rasa dongkol di hatinya. Sedangkan Tsuraya, membongkar kembali baju-baju dari dalam tasnya yang sedianya dibawa untuk pergi bersama neneknya.

***

Tak lama kemudian, Tsuraya menghampiri ibunya meminta maaf, “Bubu, maafkan Aya, ya.”

“Iya sayangku, Bubu maafkan,” Bubu memandang tulus wajah gadis kecil yang dipenuhi penyesalan itu.

“Aya mau ikut Eyang Uti pergi. Tapi, baju-bajunya sudah dibongkar” kata Tsuraya. Bubu tersenyum dan bertanya, “Lagipula, siapa yamg suruh kamu membongkar bajumu?”

“Tadi, Bubu bilang gak boleh ikut Eyang?” Jawab Tsuraya.

“Oya?” Bubu balik bertanya, “Bubu gak bilang begitu. Bubu bilang, kalau kalian bertengkar seperti tadi sedangkan kalian ikut Eyang Uti, tentu akan merepotkan.”

“Hmmm…,” gumam Tsuraya.

“Ya sudah, sekarang pak lagi baju-bajumu itu.”

***

Tiba-tiba pintu rumah terbanting, sosok Athiya berdiri di tengah pintu dan berkata sambil menahan isaknya, “Athiya maunya pergi bersama Mbak Aya!”

—selesai—

Iklan

ketika baba pulang

30 November, 2016

1. (2009, Efek Babanya sering pergi dinas)

Radya: “Bubu, ini kan rumah mas sama Bubu, ya?”
Bubu: “Ya, enggak lah mas. Ini rumah Baba, kita dititipi untuk menjaganya.”
Radya: “Enggak dong, Bu. Ini rumah mas sama Bubu.”
Bubu: “Lalu, Baba rumahnya di mana, dong mas?”
Radya: “Baba kan rumahnya di kantor.”

2. (2011, Efek Babanya pulang kemalaman)

Tsuraya: “Bubu, kok Baba belum pulang ya? Kan udah malam.”
Bubu: “Baba nanti juga pulang, kok. Mungkin saja kena macet. Dan karena sudah malam, mbak Aya bobok ya.”
Tsuraya pun kemudian tertidur lelap.

Pada pagi harinya, Tsuraya terbangun dari tidurnya dan mendapati Baba yang berpakaian kerja, lalu berkata: “Eh, Baba baru pulang.”
Baba: “Iya sayang, Baba sudah pulang tadi malam, dan sekarang bersiap berangkat ke kantor lagi ya.”
Muah. Peluk dan kecup Baba pada Tsuraya.

3. (2014, Efek Babanya sering lembur)

Athiya: “Bubu, Baba kan kalau pulang malam ya?”
Bubu: “Iya sayang. Kan Baba banyak kerjaannya di kantor, belum lagi kena macet di jalan.”

“Assalamualaikum,” suara Baba menyapa di balik pintu.
Athiya: “Eh, Baba pulang. Kok Baba pulangnya masih siang?”

4. (2016, Efek Babanya pulang kemalaman)

Ketika azan subuh, Athiya terbangun, melihat Babanya mengenakan pakaian batik kerja.
Lalu dia pergi ke Bubunya sambil berkata, “Bubu, lihat tuh. Masak, Baba subuh baru pulang.”
Bubu: “Hahaha. Baba pulang tadi malam, Nak. Sayangnya kamu sudah tidur. Itu Baba mau salat subuh.”

5. (2016, Efek Babanya sebagai yang dirindukan)

“Assalamualaikum,” Baba menyapa dari balik pintu.
Bergemuruh, “Hore, Baba pulang!” Anak-anak langsung menyerbu Bapaknya. Ke pelukan, bahu, paha, dan punggung.
“Siapa yang mau ambilkan air minum untuk Baba?” tanya Bubu

Athiya dan Safiya, langsung berebutan menuju dispenser air, saling sikut mengambil gelas, berlomba-lomba menuju Baba, lalu terdengar raungan tangis Safiya karena dikalahkan oleh kakaknya.

Baba pun menerima gelas dari Safiya dan meminumnya setelah menghabiskan isi gelas yang disuguhkan Athiya. 😀

#family


hukuman yang menyenangkan

11 Januari, 2016

Sebungkus pilus milik Radya yang tergeletak di atas meja, Tsuraya telah menghabiskannya. Radya kesal dan menyembunyikan sandal Tsuraya di dekat tempat sampah. Tsuraya pergi sekolah dengan sandalnya yang lain.

Baba menyuruh Radya mengembalikan sandal Tsuraya. Radya mencari sandal menemukan sebelah saja. Hari itu hari Sabtu, adalah jadwal petugas kebersihan mengambil sampah. Kemungkinan besar sandal terbawa bersama sampah.

Tsuraya bersalah karena memakan pilus tanpa izin pemiliknya. Tsuraya harus minta maaf kepada Radya dan tidak mengulanginya lagi. Radya bersalah karena menghilangkan sandal Tsuraya. Selain minta maaf dan tidak mengulanginya, Radya mendapat hukuman.

Hukuman untuk membeli sandal baru untuk Tsuraya. Radya tidak punya uang. Isi celengannya sudah habis untuk jajan. Hukumannya diganti. Radya harus membersihkan lantai kamar mandi setiap hari Minggu, selama sebulan.

Hari Minggu, Radya menjalani hukuman.  Radya tidak tahu bagaimana membersihkan lantai kamar mandi. Baba menunjukkan caranya. Athiya pun ikut membantu kakaknya. Mereka berdua menyikat lantai kamar mandi dengan gembira.


baba jelek

30 April, 2015

“Baba jelek!”

Begitulah, Athiya mengungkapkan kemarahannya karena apa yang ia ingini tidak dipenuhi oleh Baba.

Selanjutnya ia akan pergi memeluk bantal dan menangislah. Atau dapat saja membanting sesuatu yang berada di dekatnya. Bahkan, bisa jadi Baba menjadi sandsack baginya.

Seringkali, reaksi Baba adalah dengan memberikan kesempatan untuk meluapkan kekesalannya, kemudian anak itu pun berhentilah. Atau anak itu dipeluknya hingga ia merasa nyaman atau sebaliknya malah berontak. Kadangkala membuat lelucon sehingga anak itu tertawa dan melupakan amarahnya.

Apabila Athiya sudah menguasai dirinya, air matanya sirna dan ia pun kembali ceria.

***

Suatu malam, sesaat setelah doa sebelum terpejam, Baba mengecup keningnya dan membisikkan,”Baba yang jelek ini sayang Athiya.”

Seutas senyuman pun tersungging di bibir mungil Athiya, sebagai pengantar mimpi bahagianya di malam itu.

(@nd, 11071436)

View on Path


menguap

23 April, 2015

“Hoah-em,” seru Athiya yang sedang menguap. Buru-buru Baba menutup mulut Athiya yang menganga, “Kata Nabi, kalau menguap harus ditutup.”

“Emangnya kenapa, Ba?” Athiya bertanya. “Menguap itu dari setan. Kalau tidak ditutup nanti setannya senang dan tertawa,” jawab Baba.

“Setannya masuk lewat mulut,” sahut Athiya. “Iya, setannya nanti masuk mengikuti aliran darah manusia,” Baba menerangkan.

“Tapi, setan kan kecil,” Athiya menyanggah. Baba menjawab, “Iya benar. Karena kecilnya, maka setan berbisik di dada manusia. Kalau setan itu besar, pasti dia berteriak.”

“Hihihihi,” Athiya pun terkikik merasa lucu.

“Karena itu, kita disunatkan membaca surat An-Naas,” kata Baba. “Athiya, bisa!” jawab Athiya tegas dan dilanjutkan dengan membaca surat An-Naas hingga tuntas.

(03071436)

View on Path


ucapan terima kasih

11 Agustus, 2014

ketika Tsuraya mengucapkan doa atas kebaikan dari sang adik, Athiya membalas dengan “wa aya kum”. Kami pun terheran,

“Tidak bersyukur kepada Allah seorang yang tidak bersyukur kepada manusia.” (HR. Abu Daud)

Hadits tersebut adalah salah satu acuan bagi kami untuk mengajarkan adab kepada anak-anak. Setiap perbuatan baik yang kita terima dari orang lain berhak mendapatkan balasan. Bukan sekadar untuk membalas budi melainkan sebagai wujud syukur kepada Allah.

Seandainya tidak mampu membalas perbuatan baik tersebut, maka sebagai muslim wajib mendoakan agar Allah melimpahkan kebaikan kepadanya. Sebagaimana hadits berikut:

“Barangsiapa yang dibuatkan kepadanya kebaikan, lalu ia mengatakan kepada pelakunya: “Jazakallah khairan (semoga Allah membalasmu dengan kebaikan), maka sungguh ia telah benar-benar meninggikan pujian.” (HR. Tirmidzi)

Doa ini tentu jauh lebih baik dari apapun. Oleh karenanya disarankan untuk membalasnya dengan kalimat serupa atau menyingkat dengan kalimat: “waiyyakum (begitupula dengan kamu)”.

Ketika Athiya, 3 tahun, diberi kebaikan oleh kakaknya, Tsuraya, 6 tahun, sebagai pengganti ucapan “terima kasih”, kami mengajari dia dengan ucapan doa “jazakallahu khairan”. Sang kakak membalas ucapan itu dengan kalimat “waiyyakum”.

Tetapi ketika Tsuraya mengucapkan doa atas kebaikan dari sang adik, Athiya membalas dengan “wa aya kum”. Kami pun terheran, kemudian tertawa.

Barangkali Athiya mengira, kalimat “wa-iyya-kum” itu ditujukan untuk dirinya: Iyya (singkatan namanya). Sehingga ia mengucapkan “wa-aya-kum” kepada kakaknya: Aya (singkatan nama Tsuraya).

🙂

maraji’:
http://www.dakwahsunnah.com/artikel/tanyajawab/241-terima-kasih-atau-syukran-atau-jazakallah-khairan


uang lebaran

8 Agustus, 2014

Lebaran adalah masa bersuka cita, termasuk bagi kanak-kanak. Bertemu sanak saudara dan handai tolan meramaikan silaturahim. Turut pula momen bagi-bagi uang lebaran. Uang cetakan terbaru dengan nilai mata yang beraneka dikumpulkan satu persatu dari paman, bibi, kakek dan nenek.

Sebagaimana kanak-kanak lain memanfaatkan uang lebaran untuk membeli benda kesukaannya, begitupun anak kami. Setelah selesai menghitung dan memilah pendapatan masing-masing, Toys Kingdom di Living Plaza Cinere menjadi pilihan jitu tempat membelanjakan uang lebaran.

Sebelum berangkat, Baba dan Bubu mengingatkan anak-anak agar memilih mainan hanya yang paling disukai dan mencermati harganya. Baba atau Bubu tidak akan menomboki jika harga mainan lebih besar daripada uang lebaran yang dikumpulkan, tetapi mereka boleh berutang jika perlu.

Di toko anak-anak langsung menuju rak mainan. Athiya, 3 tahun, memilih mainan boneka bayi 1 set dengan perlengkapan mandi serta stiker. Tsuraya, 6 tahun, memilih 1 set boneka barbie, 1 set boneka penata rias dan rambut, dan pola pakaian barbie. Sedangkan Radya, 8 tahun, memilih 2 set lego hero factory dan 1 set megablocks hotwheels.

Setelah yakin dengan pilihannya, anak-anak menuju kasir untuk membayar dengan uang lebaran masing-masing. Penggenapan kembalian per seribu rupiah disumbangkan untuk sedekah anak yatim, kerja sama antara Toys Kingdom dengan PKPU. Celotehan riang anak-anak tentang rencana mereka dengan mainan yang baru saja dibeli pun mengiringi perjalanan pulang ke rumah.


%d blogger menyukai ini: