refleksi [maulid] wafat nabi

24 Januari, 2013

Betapa banyak yg berhari raya di hari kamis ini padahal Rasulullah membiasakan berpuasa di hari kamis.

Betapa banyak yg membaca yasin di malam jumat padahal Rasulullah menganjurkan membaca alkahfi.

Betapa banyak yg lupa bersalawat setelah azan dan yg bersenandung di antara azan dan ikamah padahal Rasulullah memberitahu itu salah satu saat diijabahnya doa.

Betapa banyak yg meninggalkan sunnah dan menghidupkan bidah namun mengaku mencintai Rasulullah?

Shallallahu alaihi wa alaa alihi wasallam.

(refleksi [maulid] wafat nabi)
Betapa banyak yg mengenal 12 rabiul awal sbg hari lahir nabi walaupun banyak ulama sejarah tidak sepakat, namun sedikit yg mengetahui tgl tsb disepakati sbg hari wafatnya.*

*Imam Ibnu Hajar al-Asqalany di dalam kitab Al-Fath (Fathul Bari) mengatakan bahwa mayoritas ulama berpendapat bahwa Rasulullah wafat di waktu dhuha hari Senin di bulan Rabiul Awal yaitu hari kedua belas. Demikian pula Imam Ibnu Katsir menyatakannya di dalam Sirah Nabawiyah.

 

 


super bonus! pahala rabiul awal!

23 Januari, 2013

Raihlah Pahala di Hari Kamis, Jumat, Sabtu, Ahad dan Senin

_

Bismillâh.

Mulai besok, Kamis (24 Januari 2013) hingga Senin––pekan depan––(28 Januari 2013) adalah lima hari yang Allah berikan secara berturut² bagi Kaum Muslimîn untuk meraih pahala yang tiada terkira, insyâ Allâh. Bagaimana tidak? Pada lima hari tesebut, terdapat dua ‘Puasa Sunnah’ dan satu hari yang sangat agung, yakni hari Jumat.

❒ Besok, Kamis (12 Rabî’ul Awwâl 1434 H) dan Senin (16 Rabî’ul Awwâl 1434 H) adalah hari yang dinanti Kaum Muslimîn setiap pekannya untuk berpuasa, yakni ‘Puasa Sunnah Senin & Kamis'[1].

❒ Sedangkan lusa dan dua hari setelahnya, Jumat (13 Rabî’ul Awwâl), Sabtu (14 Rabî’ul Awwâl) dan Ahad (15 Rabî’ul Awwâl) adalah hari yang dinanti Kaum Muslimîn setiap bulan (Hijriah)-nya untuk berpuasa, yakni ‘Puasa Yaumul Bidh'[2].

_______________________

Footnote:

[1] Sunnah-nya Puasa Senin & Kamis berdasarkan hadis² berikut:

✔ Aisyah radhiyallahu’anha berkata,

إِنَّ رَسُولَ اللهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كَانَ يَتَحَرَّىَ صِيَام الاِثْنَيْنِ وَالْخَمِيس

“Sesungguhnya Rasulullah––shallallâhu ‘alaihi wasallam––senantiasa berpuasa pada hari Senin dan Kamis.” (HR. an-Nasâi dan Ibnu Mâjah. Lihat: Shahih Ibni Majah, 1414]

✔ Dari, Abû Hurairah––radhiyallâhu ‘anhu, ––Rasulullah––shallallâhu ‘alaihi wasallam––bersabda,

تُعْرَضُ الأَعْمَالُ يَوْمَ الاِثْنَيْنِ وَالْخَمِيسِ فَأُحِبُّ أَنْ يُعْرَضَ عَمَلِى وَأَنَا صَائِمٌ

“Amalan-amalan diperhadapkan kepada Allah Ta’ala pada hari Senin dan Kamis, maka aku suka ketika diperhadapkan amalanku sedang aku sedang berpuasa.” (HR. at-Tirmidzi. Lihat: Shahih at-Targhib, 1041)

_

[2] Sunnah-nya Puasa Yaumul Bidh berdasarkan hadis² berikut:

✔ Abû Hurairah––radhiyallâhu ‘anhu––berkata,

أَوْصَانِى خَلِيلِى – صلى الله عليه وسلم – بِثَلاَثٍ صِيَامِ ثَلاَثَةِ أَيَّامٍ مِنْ كُلِّ شَهْرٍ ، وَرَكْعَتَىِ الضُّحَى ، وَأَنْ أُوتِرَ قَبْلَ أَنْ أَنَامَ

“Kekasihku (yakni: Nabi––shallallâhu ‘alaihi wasallam––) telah berwasiat kepadaku (untuk mengerjakan): puasa tiga hari pada setiap bulan, dua rakaat shalat di waktu duha, dan shalat witir sebelum tidur.” (HR. al-Bukhari no.1981, dan Muslim no.721)

✔ Dari Abdullâh bin Amr––radhiyallâhu ‘anhu––, Nabi––shallallâhu ‘alaihi wasallam––bersabda,

….وَصُمْ مِنَ الشَّهْرِ ثَلاَثَةَ أَيَّامٍ ، فَإِنَّ الْحَسَنَةَ بِعَشْرِ أَمْثَالِهَا ، وَذَلِكَ مِثْلُ صِيَامِ الدَّهْرِ

“..Dan berpuasalah tiga hari pada setiap bulan, karena sesungguhnya kebaikan itu akan (dilipat gandakan) dengan sepuluh (kali) yang semisalnya. Oleh karenanya, seolah-olah engkau berpuasa selama sebulan penuh. (HR. al-Bukhari no.1976 dan Muslim no.1159)

✔ Abû Dzar ––radhiyallâhu ‘anhu––, Nabi––shallallâhu ‘alaihi wasallam––bersabda,

يَا أَبَا ذَرٍّ إِذَا صُمْتَ مِنَ الشَّهْرِ ثَلاَثَةَ أَيَّامٍ فَصُمْ ثَلاَثَ عَشْرَةَ وَأَرْبَعَ عَشْرَةَ وَخَمْسَ عَشْرَةَ

“Wahai Abû Dzar, jika engkau berpuasa tiga hari dalam setiap bulannya, maka berpuasalah pada (tanggal) 13, 14 dan 15.” (HR. at-Tirmidzi no.761. Hadits ini dinilai ‘hasan’ oleh Imâm at-Tirmidzi, dan dinilai ‘hasan shahîh’ oleh Muhaddits al-Ashr)

https://www.facebook.com/naufan.surya


banyak bersyukur: refleksi kemerdekaan hamba

17 Agustus, 2012

Hendaklah seorang muslim ahlussunnah banyak bersyukur kepada Allah, atas segala nikmat dan karunia yang telah dilimpahkan-Nya kepada seluruh alam.  Bersyukur dengan apa yang ada pada dirinya dari rizki yang diberikan Allah kepadanya. Bersyukur atas berdirinya masjid ahlussunnah, sehingga dapat menggali ilmu-ilmu agama sesuai pemahaman para salaf serta berkumpul di dalamnya orang-orang yang gemar menghidupkan sunnah serta menjalankannya tanpa rasa was-was.

Bersyukur atas nikmat kemerdekaan bagi negeri ini, sehingga dimudahkan segala urusan untuk menjalani kehidupan berbangsa dan bernegara. Untuk menikmati hasil jerih payah perjuangan para pendahulu dan untuk mempertahankan persatuan dan kesatuan umat, sebagaimana firman Allah: “Dan berpeganglah kamu semuanya kepada tali (agama) Allah, dan janganlah kamu bercerai berai, dan ingatlah akan nikmat Allah kepadamu ketika kamu dahulu (masa Jahiliyah) bermusuh-musuhan, maka Allah mempersatukan hatimu, lalu menjadilah kamu karena nikmat Allah, orang-orang yang bersaudara…” (QS Ali Imran, 3: 103)

Bagaimanapun kondisi kita saat ini dalam memperjuangkan sunnah, sangatlah tidaklah sebanding dengan perjuangan berat yang dijalani oleh Nabi Nuh alaihissalam. Walau begitu, beliau disebut-sebut di dalam Alquran surat Al Israa, 17: 3 sebagai hamba yang banyak bersyukur kepada Allah.

Bersyukur atas dimudahkan dalam menjalani ibadah di bulan Ramadan, bulan yang terkumpul di dalamnya berbagai keutamaan dan kelebihan. Bersyukur karena dihampirkan di penghujung Ramadan, sebagaimana firman Allah: “Dan hendaklah kamu mencukupkan bilangannya dan hendaklah kamu mengagungkan Allah atas petunjuk-Nya yang diberikan kepadamu, supaya kamu bersyukur.” (QS Albaqarah, 2: 185)

Rasulullah shallallahu alaihi wa ala alihi wasallam, pada hari-hari terakhir di bulan Ramadan mengencangkan ikat pinggangnya, menghidupkan malam dan membangunkan keluarganya. Mengencangkan ikat pinggang maksudnya menahan diri dari menggauli istri-istrinya. Menghidupkan malam untuk banyak beribadah dengan shalat, membaca Alquran dan berdzikir mendekatkan diri kepada Allah. Membangunkan keluarga untuk bersama-sama menghidupkan malam-malam terakhir Ramadan.

Semoga Allah menerima seluruh amal ibadah kita di bulan Ramadan dan menjadikan kita hamba yang banyak bersyukur.

(disarikan dari khutbah Ustadz Ja’far Shalih hafizhahullah pada Khutbah Jumat di Masjid Al-Muhajirin Wal Anshar, Jl. Pramuka, Grogol, Depok)


jumatan di masjid niujie

25 Mei, 2012

image

Jam menunjukkan jam 13:15 waktu setempat ketika saya menyelesaikan wudhu dan memasuki ruang shalat utama Masjid Niujie (牛街礼拜寺, baca: Niú jiē lǐbàisì) di Beijing, China. Jamaah sudah memenuhi ruang utama, beberapa mengisi selasar dan ruang terbuka, ada juga yang mengisi ruang shalat di paviliun belakang. Seseorang sedang duduk di tengah-tengah, bukan di atas mimbar, berbicara dalam bahasa Mandarin. Barangkali ia sedang menyampaikan pengumuman, sebagaimana sering dijumpai di masjid-masjid tradisional di tanah air. Selesai ia bicara, banyak jamaah berdiri dan melakukan shalat sunnah, saya pun berdiri dan melakukan shalat tahiyatul masjid yang tadi belum sempat dilakukan.

Jam 13:30 seorang bersurban dan bergamis panjang menaiki mimbar kemudian mengucap salam. Azan berkumandang dengan sederhana, tanpa dilagukan, dan hanya terdengar di dalam komplek masjid saja. Khatib mulai berkhutbah dalam bahasa Arab, menyampaikan beberapa ayat Al-quran dan Hadits mengenai kedudukan pria dan wanita, bagaimana satu sama lain menghormati hak-hak dan menghargai kewajiban masing-masing. Duduk sejenak di antara dua khutbah. Khutbah kedua berisi doa untuk kebaikan dan keselamatan umat Islam. Lalu iqamah dan shalat jumat ditegakkan.

Selesai shalat, tidak ada dzikir berjamaah, sebagian jamaah beranjak meninggalkan ruangan, sebagian lagi tetap duduk meneruskan dzikir, sebagian yang lain berdiri untuk melakukan shalat sunnah. Tidak ada kotak amal berjalan ketika khutbah, bagi yang hendak bersedekah telah disediakan kotak amal di pintu keluar masjid, atau langsung memberikannya kepada para pengemis yang telah mengantri di pintu masjid.

Saya beranjak ke halaman belakang komplek masjid, melihat di sana terdapat makam 2 orang Imam yang mendirikan dan mengajar pertama kalinya di masjid tersebut, semoga Allah merahmati keduanya. Ada tempat menaruh hio, sebagian peziarah berdoa dengan maupun tanpa membakar hio, sebagian lagi bertabaruk dengan mengusap-usap pada  batu makam.

Masjid Niujie yang dibangun tahun 996M dan diperbesar pada tahun 1694M, selain digunakan sebagai tempat ibadah umat Islam yang tinggal di sekitarnya juga menjadi salah satu cagar budaya dan obyek pariwisata di kota Beijing.

北京:2012年5月18日


nilai shalat jumat

10 April, 2010

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:

الصَّلَوَاتُ الْخَمْسُ، وَالْجُمُعَةُ إِلَى الْجُمُعَةِ، وَرَمَضَانُ إِلَى رَمَضَانَ، مُكَفِّرَاتٌ ما بَيْنَهُنَّ إِذَا اجْتُنِبَتِ الْكَبَائِرُ

Shalat-shalat yang lima waktu, shalat Jum’at yang satu ke Jum’at yang berikutnya, dan puasa Ramadhan yang satu ke Ramadhan berikutnya akan menghapuskan dosa-dosa kecil di antara keduanya jika ia meninggalkan dosa-dosa besar. (HR. Muslim, Ahmad).

Khatib shalat jumat di masjid Fatahillah, Tanahbaru, Depok, kemarin menyampaikan khutbah mengenai keistimewaan hari jumat, nilai dan hikmah yang terkandung di dalam ibadah tersebut. Pada setiap mukadimah khutbah Jumat, seorang khatib selalu menyitir ayat berikut:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُواْ اتَّقُواْ اللّهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوتُنَّ إِلاَّ وَأَنتُم مُّسْلِمُونَ

QS Aal ‘Imran, 3:102. Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kepada Allah sebenar-benar takwa kepada-Nya; dan janganlah sekali-kali kamu mati melainkan dalam keadaan beragama Islam.

Maksud dari ayat ini adalah sudah merupakan kemestian bagi orang-orang yang beriman yang bertakwa kepada Allah dengan sebenar-benarnya takwa yaitu secara konsekuen menjauhi segala larangan-Nya dan melaksanakan segala perintah-Nya, maka akan mati dalam keadaan beragama Islam sebagai satu-satunya agama yang diridai oleh Allah.

وَمَن يَبْتَغِ غَيْرَ الإِسْلاَمِ دِينًا فَلَن يُقْبَلَ مِنْهُ وَهُوَ فِي الآخِرَةِ مِنَ الْخَاسِرِينَ

QS Aal ‘Imran, 3:85. Barangsiapa mencari agama selain agama Islam, maka sekali-kali tidaklah akan diterima (agama itu)daripadanya, dan dia di akhirat termasuk orang-orang yang rugi.

Setelah sepekan berkutat dalam urusan dunia, barangkali kita melupakan akan agama. Maka shalat jumat adalah saat dikumpulkannya umat muslim di masjid-masjid untuk kembali mengingat Allah, mengenal tauhid-syirik, ibadah-muamalah, halal-haram, sunnah-bid’ah, dan ilmu-ilmu yang menyempurnakan peribadatan seorang hamba kepada Rabb-nya.

يَٰٓأَيُّهَا ٱلَّذِينَ ءَامَنُوٓا۟ إِذَا نُودِىَ لِلصَّلَوٰةِ مِن يَوْمِ ٱلْجُمُعَةِ فَٱسْعَوْا۟ إِلَىٰ ذِكْرِ ٱللَّهِ وَذَرُوا۟ ٱلْبَيْعَ ۚ ذَٰلِكُمْ خَيْرٌۭ لَّكُمْ إِن كُنتُمْ تَعْلَمُونَ

QS Al Jumu’ah, 62:9. Hai orang-orang beriman, apabila diseru untuk menunaikan shalat Jum’at, maka bersegeralah kamu kepada mengingat Allah dan tinggalkanlah jual beli. Yang demikian itu lebih baik bagimu jika kamu mengetahui.

Allah berseru kepada orang-orang beriman untuk bersegera mengingat Allah dan meninggalkan semua pekerjaan ketika khatib telah naik mimbar dan muazin mengumandangkan azan di hari Jumat. Jual beli yang hukumnya boleh, menjadi haram hukumnya ketika menghalangi kita memenuhi kewajiban.

Sebagaimana  hadits di awal tulisan, orang-orang yang secara konsekuen menjalankan ibadah shalat lima waktu, shalat Jumat, dan berpuasa di bulan Ramadhan, maka ibadah-ibadah itu akan menghapus dosa-dosa kecil yang diperbuat di antara kedua waktu ibadah yang disebutkan, dengan sebuah syarat: meninggalkan dosa-dosa besar. Hal ini karena dosa-dosa besar membutuhkan tatacara khusus untuk mendapatkan pengampunan Allah. Namun begitu, bukankah kabar pengampunan dosa-dosa kecil ini cukup menjadi kabar gembira bagi orang-orang beriman?

Semoga Allah menjadikan kita istikamah dalam menjalani ketakwaan kepada-Nya, sehingga kelak Dia mematikan kita dalam keadaan beragama Islam.


%d blogger menyukai ini: