kita harus berbagi

10 Mei, 2013

Radya (7), Fikri (6), dan Zaydan (3) sedang bermain balok-balokan “City Blocks” membuat karya arsitektural mereka untuk difoto dan dipamerkan di facebook ortunya. Ketika Zaydan merebut balok Fikri dan membuat kakaknya marah, mereka pun bertengkar. Radya berupaya menengahi, “Fikri sama Zaydan jangan berebutan, ini balok-balokan bisa dimainin berdua, kita kan harus berbagi, ya!” Meredalah pertengkaran itu walau masih nampak sungut di wajah keduanya. Tiba-tiba, Athiya (1.5) menghampiri mereka dan menendang karya Radya yang kemudian tak mampu berkata-kata melihat karyanya yang hancur berantakan dan belum sempat difoto. Zaydan pun tertawa melihat hal itu, Fikri tertawa, Athiya tertawa dan Radya ikut tertawa. 😀


when the drumbeat changes

13 November, 2012

Ada perkataan bahwa tidak satupun yang ada di dunia ini yang tidak mengalami perubahan, kecuali perubahan itu sendiri.  Kita biasanya lebih mudah menerima perubahan apabila menjadikan hidup lebih nyaman dan lebih mudah. Namun sulit menerima apabila perubahan itu mengganggu kenyamanan atau bahkan membuat hidup lebih sulit. Banyak di antara kita yang menolak untuk berubah, hanya karena sudah nyaman dengan keadaan saat ini. Padahal untuk mencapai keadaan saat ini, perubahan demi perubahan telah dilalui sejak saat lalu.

Sebagian orang malah mampu menikmati perubahan demi perubahan tanpa harus kehilangan kenyamanan. Mereka mengambil kesempatan yang ada untuk mereguk apa yang tidak dilihat oleh orang lain. Tanpa kehilangan semangat untuk berkarya, orang-orang ini menciptakan kenyamanan hidup mereka sendiri di atas perubahan. Nampaknya hanya yang mampu dan mau saja yang dapat menarikan gerak berbeda ketika ketukan gendang berubah.


%d blogger menyukai ini: