nomad

1 Agustus, 2011

no·mad 1 n kelompok orang yg tidak mempunyai tempat tinggal tetap, berkelana dr satu tempat ke tempat lain, biasanya pindah pd musim tertentu ke tempat tertentu sesuai dng keperluan kelompok itu; 2 v cak (hidup) berkelana, tidak menetap [KBBI]

Aktivitas nomad tidak hanya dilakukan oleh nenek moyang kita, namun sampai hari ini kita masih dapat menjumpainya, walau mungkin tidak dalam bentuk komunal tetapi lebih bersifat individual. Pada sebagian komunitas, nomad sudah mulai ditinggalkan karena tidak nyaman, merepotkan, harus berpindah-pindah, dan tidak efisien. Sementara bagi pelaku nomad sendiri bisa jadi merasakan kenyamanan, kebebasan, dan efektivitas yang luar biasa dalam hidup mereka.

Ketika manusia mulai meninggalkan cara hidup nomad, ia akan mulai dengan menemukan ladang yang memberinya penghidupan dengan cukup layak, kemudian membangun pondasi rumahnya dengan kuat, membina dinding permanen, atap yang kokoh lalu mengisinya dengan berbagai perabotan, tidak hanya yang primer atau sekunder tetapi juga yang tersier. Manusia mulai merasa nyaman dengan rumahnya menumpuk kekayaan di dalam gudangnya, melahirkan dan membesarkan anak-anak dan keturunan mereka di sana, merasa berat meninggalkannya karena kecintaannya yang mendalam pada itu semua.

Sikap-sikap seperti itu tidak didapat pada pelaku nomad, karena bagi mereka ladang yang baik ada di mana-mana, jika suatu ladang sudah tidak produktif akan ada ladang lain yang siap digarap. Rumah mereka pun sederhana, mulai dari gua-gua, kayu yang disusun dengan beratap daun, atau sebatang tiang dan selembar kain tenda sebagai kemah. Kekayaan yang mereka bawa adalah kekayaan yang produktif: hewan ternak atau hewan kendaraan dan uang secukupnya untuk berbelanja kebutuhan pokok. Mereka melahirkan dan membesarkan anaknya dalam tempaan alam yang berbeda antara satu tempat dengan tempat yang lain, mereka tidak berat meninggalkan tempat tinggalnya karena yang mereka cintai hanyalah diri mereka sendiri.

Di dunia moderen seperti sekarang ini, barangkali masih dijumpai pelaku nomad demikian. Namun tidak tertutup pula sikap-sikap nomad pada manusia moderen. Mereka adalah orang-orang yang percaya bahwa Tuhan telah membekali dirinya dengan keterampilan dan kemampuan yang dapat membuatnya bertahan hidup dan berkembang biak. Mereka bukanlah orang-orang yang mengejar jabatan dan duduk tenang di atas singgasana. Mereka juga bukan orang-orang yang mengumpulkan harta untuk meningkatkan strata sosialnya, melainkan secukupnya harta untuk dapat dikelola sebaik-baiknya dan disedekahkan kepada yang lebih membutuhkan.

Orang-orang nomad moderen ini tinggal di apartemen, rumah sewa, atau bahkan di manapun yang cukup untuk meluruskan badan, memejamkan mata dan membersihkan tubuh. Mereka bukanlah gelandangan yang meminta-minta atau diberi rizki yang sedikit dari Tuhannya. Mereka justru orang-orang yang menjual kemampuannya dengan profesional, di mana ada pekerjaan mereka mengambilnya, sekedar mencukupi kebutuhan dan cita-cita. Mereka tidak perlu meminta-minta jabatan karena justru berbagai jabatan dan tawaran pekerjaan yang menghampiri mereka. Mereka tidak tahan lama duduk atau terlalu banyak bicara karenanya mereka lebih suka bertindak dan mendengar.

Dan syair yang dipetik dari kitab Diwan Asy-Syafi’i berikut cukuplah kiranya menggambarkan keadaan para nomad ini:

Berdiam diri dan bersantai-santai di rumah saja bukanlah sifat dari seorang yang cerdik nan pandai.

Tinggalkan dan pergilah jauh-jauh dari negerimu. Berkelanalah niscaya akan engkau temui pengganti dari orang-orang yang engkau tinggalkan.

Curahkanlah tenaga dan pikiranmu, sebab kenikmatan hidup yang sejati ada pada kerja kerasmu.

Sungguh aku melihat air yang diam itu merusak dirinya. Bila ia mengalir niscaya akan menjadi baik dan bila ia diam niscaya akan menjadi buruk.

Seandainya matahari berhenti di ufuk selamanya. Manusia baik dia orang ajam ataupun orang Arab pasti merasa bosan dengannya.

Bijih emas bagaikan tanah yang dicampakkan di tempat dimana ia dicari. Demikian juga sebuah ranting pohon, ia hanyalah sebuah kayu bakar di atas muka bumi.

[31-07-2011, Hou,TX]

* untuk teman-temanku para nomad, tetap semangat dan marilah kita saling mendoakan untuk kebaikan bersama.

Iklan

banjir atau tergenang air

29 Oktober, 2010

barangkali pak gubernur harus menegur asistennya yang memilihkan penggunaan frase “genangan air” pada peristiwa kebanjiran di jakarta pekan ini.

merujuk kepada KBBI, walau kata “kegenangan” serupa dengan kata “kebanjiran”, makna kata dasar keduanya jauh berbeda.

banjir adalah kondisi dimana air banyak dan mengalir deras, karena meluapnya sungai akibat tingginya curah hujan atau arus pasang naik. sedangkan genang adalah kondisi tertutupi atau terendam air karena terhenti mengalir.

bagaimanapun, mestilah jadi prioritas gubernur dki untuk meminimalisasi dampak kebanjiran jakarta berikutnya.


menelusuri takaran zakat fitrah

23 Agustus, 2010

Menjadi panitia zakat fitrah di kampung membuat saya harus mencari ukuran yang pas untuk menakar beras sebagai bahan makanan pokok yang akan dizakatkan. Namun ukuran zakat yang disebut dalam hadits sahih tidak dalam ukuran yang kita kenal sekarang.

Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

عَنْ ابْنِ عُمَرَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا قَالَ فَرَضَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ زَكَاةَ الْفِطْرِ صَاعًا مِنْ تَمْرٍ أَوْ صَاعًا مِنْ شَعِيرٍ عَلَى الْعَبْدِ وَالْحُرِّ وَالذَّكَرِ وَالْأُنْثَى وَالصَّغِيرِ وَالْكَبِيرِ مِنْ الْمُسْلِمِينَ وَأَمَرَ بِهَا أَنْ تُؤَدَّى قَبْلَ خُرُوجِ النَّاسِ إِلَى الصَّلَاةِ

“Dari Ibnu ‘Umar Radhiyallahu ‘anhu, dia berkata: “Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa salam telah mewajibkan zakat fithri sebanyak satu shaa’ kurma atau satu shaa’ gandum. Kewajiban itu dikenakan kepada budak, orang merdeka, lelaki wanita, anak kecil, dan orang tua dari kalangan umat Islam. Dan beliau memerintahkan agar zakat fithri itu ditunaikan sebelum keluarnya orang-orang menuju shalat (‘Id)” [HR Al-Bukhari & Muslim].

Ukuran yang disebut adalah shaa’  dan ukuran sha’ yang berlaku adalah sha’ penduduk Madinah zaman Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam. Satu sha’ adalah empat mud. Satu mud adalah sepenuh dua telapak tangan laki-laki berperawakan sedang.

“Timbangan yang teranggap adalah timbangannya Ahlu Mekah, dan sukatan yang teranggap adalah sukatan-nya orang Madinah” [HR Abu Dawud, Nasa’i, Al-Baihaqi dari Ibnu Umar dengan sanad Shahih]

Dalam bahasa melayu, shaa’ sama dengan gantang. Namun ukuran gantang saat ini tinggallah kenangan. Walaupun segantang kira-kira 2.8 kg, namun untuk menakar padi segantang kira-kira 5 1/3 lb atau 2.42 kg. Barangkali inilah yang menjadikan ukuran 2.5 kg sebagai kadar zakat fitrah di Indonesia.  Dengan menggunakan kaleng literan Betawi (0.8 kg) diperoleh angka 3.5 liter beras. Tetapi dengan menggunakan takaran liter air, saya dapatkan bahwa 1 liter setara dengan 1 kg. Sedangkan menurut kamus bahasa Indonesia 1 gantang sama dengan 3.125 kg.

Hasil penelusuran menghampirkan saya pada halaman adink yang pernah menelusuri kadar zakat fitrah ini. Dewan Fatwa Kerajaan Saudi Arabia pernah mengeluarkan fatwa bahwa 1 shaa’ adalah 3 kg. Baru-baru ini MUI Jatim menghimbau masyarakat untuk menakarnya sebesar 3 kg beras.  Himbauan MUI Jatim boleh merupakan jalan terbaik untuk kehati-hatian dan keluar dari perbedaan hitung. Mudah-mudahan angka 3 kg beras untuk zakat fitrah dapat mulai digunakan untuk menggantikan angka 2.5 kg.


makan kodok halal?

21 April, 2010

Status fb seorang teman: “tidak ada nash yang secara explisit mengharamkan “kodok” … tapi teteup aja … kebayang kalo misalnya nyantap kodok … geli2 gimanaaa gituh ! bener gak? 😀“, telah membuat saya mengaji kembali tentang makanan yang halal dan yang haram. Saya buka kembali file-file lama dan saya dapatkan beberapa hal:

Hadits Abu Hurairah -radhiallahu ‘anhu-, beliau berkata:

نَهَى رسول الله صلى الله عليه وسلم عَنْ قَتْلِ الصُّرَدِ وَالضِّفْدَعِ وَالنَّمْلَةِ وَالْهُدْهُدِ

Rasulullah -Shallallahu ‘alaihi wasallam- melarang membunuh shurod, kodok, semut, dan hud-hud. (HR. Ibnu Majah dengan sanad yang shohih).

Apabila suatu hewan disebut haram dibunuh maka memakannyapun haram. Karena tidak mungkin seekor binatang bisa dimakan kecuali setelah dibunuh.

Lalu ada pertanyaan mengapa anjing tetap haram dimakan padahal tidak dilarang untuk dibunuh?

Baca entri selengkapnya »


ruwatan politik

20 Maret, 2010

ru·wat·an n upacara membebaskan orang dr nasib buruk yg akan menimpa

Dalam ranah tradisi Jawa, ruwatan, sebagaimana didefinisikan dalam KBBI seperti di atas, dilakukan pada orang dengan ciri-ciri dan syarat-syarat tertentu, seperti anak tunggal, anak tengah, anak kembar, dll, dengan tujuan membebaskan mereka dari pengaruh Batara Kala atau nasib buruk yang akan menimpa kemudian memulihkan kembali kepada keadaan semula yang lebih baik (recovery). Upacara ruwatan dilaksanakan dengan ritual tertentu diikuti dengan pagelaran wayang kulit semalam suntuk. Pada pertunjukan tersebut, lakon yang dibawakan sang dalang berisikan petuah dan nasihat supaya penonton, terutama yang diruwat, mengambil manfaatnya dan dapat melaksanakan kebaikan yang dicontohkan.

Golkar, sebagai pemain politik lawas dan langgeng di Indonesia, di bawah kepemimpinan Aburizal Bakrie pada beberapa hari lalu  menggelar ruwatan dalam rangka memulihkan kondisi partai tersebut dari cabaran yang menimpa sekaligus memperingati maulid Nabi.

Dari sudut pandang Islam, sebagaimana dibawa oleh Rasulullah shallallahu alaihi wasallam, ada beberapa hal yang membuat upacara ruwatan menjadi cacat syariat:

  1. Maulid Nabi merupakan upacara yang tidak dicontohkan oleh Rasulullah shallallahu alaihi wasallam dan para sahabatnya radliyallahu anhum.
  2. Ruwatan bukanlah budaya yang berasal dari Islam,  hanya berdasarkan persangkaan belaka.* Bahkan banyak mengandung kesyirikan walaupun dibungkus se-islami mungkin.

Bagaimanakah contoh yang benar dalam menghindari nasib buruk? Tentu saja jawabnya adalah memurnikan tauhid kepada Allah dengan berpedoman kepada Alquran dan Sunnah sebagai sumber hukum utama ibadah manusia.

* Analogi yang digunakan oleh Al-Zastrow yaitu mengambil tawaf sebagai budaya jahiliyah yang diadopsi oleh Nabi adalah sangat tidak tepat. Tawaf adalah ibadah yang dilaksanakan oleh Nabi Ibrahim dan para Nabi alaihimus salam sebelumnya yang diperintahkan oleh Allah untuk berhaji. Adapun orang-orang jahiliyah yang bertawaf kepada berhala-berhala mereka adalah karena jauhnya mereka dari syariat Nabi Ibrahim. Kedatangan Nabi Muhammad adalah untuk memurnikan kembali peribadatan kepada Allah.


komit

16 Maret, 2010

ko·mit Ing v, me·ngo·mit mewajibkan diri

Berasal dari bahasa Inggris yang artinya lebih luas daripada sekedar mewajibkan diri (lihat di sini), komit merupakan sebuah tuntutan pada seseorang untuk melakukan sesuatu.

Kita dapati juga dua kata lain yaitu komite dan komitmen :

ko·mi·te /komité/ n sejumlah orang yg ditunjuk untuk melaksanakan tugas tertentu (terutama dl hubungan dng pemerintahan); panitia

ko·mit·men n perjanjian (keterikatan) untuk melakukan sesuatu; kontrak

Terlihat bahwa ketiga kata tersebut ternyata saling terkait. Dengan demikian orang-orang yang telah ditunjuk dalam sebuah komite sangat diharapkan untuk komit atau memiliki komitmen dalam menjalani tugas dengan sebaik-baiknya, tanpa komat-kamit (ko-mit) berkeluh kesah 🙂


%d blogger menyukai ini: