bening hati

26 Agustus, 2012

Nabi (shallallahu ‘alaihi wasallam) ditanya, “Siapakah manusia yang paling utama?” Beliau menjawab, “Setiap orang yang Makhmum (disucikan) hatinya, dan jujur lisannya (dalam perkataan).” Mereka berkata, “Jujurnya lisan, kami mengetahui hal itu, tetapi apakah Makhmum-nya hati itu?” Beliau berkata, “Dia adalah orang yang takwa dan bening. Tidak memiliki dosa (tidak cenderung berbuat dosa), atau pun pelanggaran, atau pun kebencian kepada orang lain, tidak pula kedengkian.”

(disahihkan oleh Al-Albani dalam Sahih Ibnu Majah)

سُئل النبي صلى الله عليه وسلّم: أَيُّ النَّاسِ أَفْضَلُ ؟

قَالَ : كُلُّ مَخْمُومِ الْقَلْبِ صَدُوقِ اللِّسَانِ.
قَالُوا صَدُوقُ اللِّسَانِ نَعْرِفُهُ فَمَا مَخْمُومُ الْقَلْبِ ؟
قَالَ : ( هُوَ التَّقِيُّ النَّقِيُّ، لَا إِثْمَ فِيهِ وَلَا بَغْيَ وَلَا غِلَّ وَلَا حَسَدَ )

—————————————-
صححه الألباني في “صحيح ابن ماجة

%d blogger menyukai ini: