boleh gak?

14 Mei, 2014

Baba dapat telpon dari rumah, suara Bubu di seberang sana bertanya, “Ba, ini dapat kiriman makanan dari tetangga kita, katanya syukuran kelahiran anaknya. Boleh dimakan gak?”

Baba menjawab, “Boleh, insya Allah.” Tiba-tiba terdengar sahutan di latar, “Boleh katanya tuh!”

“Eh, siapa itu?” tanya Baba. “Si kecil ngocol tuh, Ba, hehehe” jawab Bubu sambil terkekeh, “dari tadi merengek: ‘Bubu, mau makan ayamnya’. Bubu bilang tanya Baba dulu.” Baba pun turut tertawa mendengar kelakuan Athiya.

Bertetangga dengan non muslim memang perlu adab dan toleransi. Memberi atau menerima hadiah dan tolong menolong dalam urusan duniawi adalah hal yang dibolehkan. Adapun urusan akidah dan ibadah merupakan hal yang sudah jelas batasannya.

Maka itu, menerima atau mengirim makanan, jika bukan untuk sesaji atau dalam rangka hari raya non muslim, bukan termasuk hal yang dilarang oleh ajaran Islam. Wallahu a’lam.

Iklan

puasa dan salat

14 Juli, 2013

“baba, orang islam kan harus salat ya?” tanya radya. “kalau tidak salat bagaimana, mas?” baba balik bertanya. tanpa ragu radya menjawab, “kalau tidak salat ya kafir, bukan orang islam.”

“mas radya benar. yang membedakan antara orang islam dengan orang kafir adalah salat. barangkali non muslim punya tata cara sembahyangnya sendiri tetapi tidak seperti salatnya orang islam,” baba menjelaskan, “menunaikan salat lima waktu, selain sebagai kewajiban orang islam memenuhi salah satu rukun islam, juga sebagai tanda kesyukuran kita atas segala karunia yang Allah limpahkan. oleh karenanya tidak boleh kita tinggalkan sama sekali.”

“makanya kalau ada orang islam tidak salat, bagaimana mas?” tanya baba. “seperti non muslim dong, ba!” sahut radya.

***

“baba, puasa itu kan tidak makan tidak minum ya?” tanya radya. “berapa lama tidak makan dan tidak minumnya, mas?” baba balik bertanya. “dari subuh sampai isya,” jawab radya sekenanya. “hanya sampai magrib, sayang,” baba menjawab, “kalau sampai isya namanya menyelisihi aturan Allah.”

“orang kafir puasa gak, ba?” tanya radya. “barangkali mereka puasa, tetapi tidak seperti puasanya orang islam. walaupun orang kafir berpuasa namun sayangnya tidak diterima oleh Allah,” jawab baba. “kenapa tidak diterima, ba?” tanya radya ingin tahu. “karena syarat wajibnya puasa adalah berislam.” jawab baba ringkas.

“kalau puasanya full kan dapat pahala ya, ba?” tanya radya. “insya Allah dapat, dan ketika berpuasa kita tetap harus melakukan ketaatan kepada Allah, seperti salat lima waktu, bersedekah, membaca alquran, dan berbuat kebajikan .” jawab baba.

“bagaimana kalau orang islam berpuasa tapi tidak salat?” baba balik bertanya. radya menyahut, “tidak diterima puasanya, ba!”

“lho kok begitu, mas?” selidik baba yang heran dengan jawaban radya.

dengan gaya analitis radya menjawab, “begini ba. kan, orang islam harus salat, kalau tidak salat seperti orang kafir. orang kafir tidak diterima puasanya. jadi kalau ada orang berpuasa tapi tidak salat, maka puasanya tidak diterima.”

***


%d blogger menyukai ini: