hancur dan bangun

24 Agustus, 2014

Memperhatikan Radya yang sedang bermain lego hero factory dan terus menerus membongkar pasang mainannya itu, Baba bertanya, “Mas, kok dibongkar lagi lalu dipasang lagi?” Radya menjawab, “Iya, Ba. Ini jadi scorpion. Lalu yang ini berubah jadi  monster raksasa.” Baba mengangguk mencoba memahami kreativitas Radya.

Radya menghampiri Baba dengan orang-orangan legonya, lalu berkata, “Baba, ini kan dilepas. Hancur, lalu dibentuk lagi. Terus dibongkar. Hancur, lalu dibangun lagi.”

Baba menimpali, “Begitulah yang terjadi dengan penghuni neraka.” Radya tercengang. “Mereka dihancurkan, lebur, kemudian dibangun dan dibangkitkan kembali. Dihancurkan, lebur dan dibangun kembali. Begitu seterusnya,” lanjut Baba. “Seterusnya, Ba?” selidik Radya. Baba menjawab, “Seterusnya bagi orang-orang yang berdosa lagi kafir.”

“Kecuali orang beriman, setelah habis dosanya dilebur di neraka. Kemudian mereka diangkat ke surga. Atas berkat rahmat Allah,” Baba meneruskan. “Pintu surganya dibuka, deh,” timpal Radya sambil memeragakan robot hero factory dengan gerakan membuka pintu.

“Iya, tapi bukan dibuka oleh robot melainkan oleh malaikat penjaga yang besar-besar,” jelas Baba. Radya pun tersenyum.


berbagi: bertukar bahagia

17 Agustus, 2014

image

ketika pembagian hadiah hiburan, anak-anak segera membuka bungkus dan mendapatkan satu set alat tulis dengan berbagai motif. sementara anak-anak lain membuang bungkusnya sembarangan, radya dan tsuraya diingatkan agar menyimpan atau membuangnya di tempat sampah.

radya mendapat set alat tulis bertema angry bird berwarna kuning. tsuraya mendapat set bertema cars berwarna merah. mereka saling bertukar hadiah. beberapa saat kemudian, radya datang dengan set bertemakan spiderman berwarna merah. set cars miliknya sudah ditukar dengan kawannya.

tsuraya pun datang meminta set angry bird kuning miliknya yang dititipkan pada baba lalu membawanya pergi. terlihat ia mendekati seorang anak laki-laki yang sedang jongkok bersedih memegangi hadiahnya. tsuraya menawarkan pertukaran dengannya sehingga anak laki-laki itu pun gembira.

tsuraya kembali kepada baba dengan riang dan menunjukkan set alat tulis bertema barbie berwarna merah muda hasil barter, sambil berkata, “dia bilang terima kasih.”


uang lebaran

8 Agustus, 2014

Lebaran adalah masa bersuka cita, termasuk bagi kanak-kanak. Bertemu sanak saudara dan handai tolan meramaikan silaturahim. Turut pula momen bagi-bagi uang lebaran. Uang cetakan terbaru dengan nilai mata yang beraneka dikumpulkan satu persatu dari paman, bibi, kakek dan nenek.

Sebagaimana kanak-kanak lain memanfaatkan uang lebaran untuk membeli benda kesukaannya, begitupun anak kami. Setelah selesai menghitung dan memilah pendapatan masing-masing, Toys Kingdom di Living Plaza Cinere menjadi pilihan jitu tempat membelanjakan uang lebaran.

Sebelum berangkat, Baba dan Bubu mengingatkan anak-anak agar memilih mainan hanya yang paling disukai dan mencermati harganya. Baba atau Bubu tidak akan menomboki jika harga mainan lebih besar daripada uang lebaran yang dikumpulkan, tetapi mereka boleh berutang jika perlu.

Di toko anak-anak langsung menuju rak mainan. Athiya, 3 tahun, memilih mainan boneka bayi 1 set dengan perlengkapan mandi serta stiker. Tsuraya, 6 tahun, memilih 1 set boneka barbie, 1 set boneka penata rias dan rambut, dan pola pakaian barbie. Sedangkan Radya, 8 tahun, memilih 2 set lego hero factory dan 1 set megablocks hotwheels.

Setelah yakin dengan pilihannya, anak-anak menuju kasir untuk membayar dengan uang lebaran masing-masing. Penggenapan kembalian per seribu rupiah disumbangkan untuk sedekah anak yatim, kerja sama antara Toys Kingdom dengan PKPU. Celotehan riang anak-anak tentang rencana mereka dengan mainan yang baru saja dibeli pun mengiringi perjalanan pulang ke rumah.


perempuan lagi

25 Maret, 2014

Radya dan Tsuraya kompak bilang “yaah..” saat DSOG bilang adiknya bakal perempuan lagi.

Bu dokter langsung buru2 nambahin, “masih bisa salah kok, dokter kan juga manusia.”

Athiya cuma bengong, sambil pegang patung putri duyung yang menyusui bayinya, heran kenapa penonton yang lain kecewa. 

‪#‎25w_G4P3A0‬


tsuraya bersekolah TK

15 Juli, 2013

Kamis, 4 Juli 2013 adalah hari pertama bagi Tsuraya memulai sekolahnya di TK Islam Fatahillah, Curug – Tanah Baru, Depok. Pagi-pagi sekali selepas salat Subuh, Radya, sang kakak, membangunkan Tsuraya dari tidur malamnya. Masih mengantuk, sambil mengucek-kucek mata, gadis kecil berusia 4 tahun 8 bulan itu segera bangkit dari dipannya menuju kamar mandi. “Brr… diingiin,” gemetar Tsuraya menahan dinginnya air di pagi yang sungguh sejuk.

Ketika berpakaian, Tsuraya bersikeras meminta dikenakan pakaian seragam putih yang diperuntukkan khusus hari Jumat. “Seragam putihnya kalau dipakai hari ini,  Tsuraya besok pakai yang mana?” tanya Baba berupaya membujuk. Sempat bersitegang pula dengan Bubunya tentang memilih celana bawahan. Setelah mendapat penjelasan dari Bubu, ia pun melunak dan meminta dipakaikan gamis yang dibelikan oleh ibunya dua tahun sebelumnya. “Wah, anak gadis Baba sudah besar, ya? Gamis yang dulu kebesaran kini ngepas di badan!” seru Baba penuh takjub.

Ketika memberi nama pada tasnya dengan huruf hijaiyah, Tsuraya yang masih belum bisa membaca itu sempat memprotes Baba untuk menggunakan huruf latin. Rajukannya baru mereda setelah Bubu menuliskan nama sesuai kehendak Tsuraya. Sebagaimana kakaknya dahulu, hari pertama bersekolah diantar oleh Baba. Di pintu halaman sekolah, Bu Guru menyambutnya dengan sapaan yang lembut dan rangkulan mesra. Sirnalah rasa canggung Tsuraya, nampak dari senyumannya yang terkembang ketika menengok kepada Baba sambil melambaikan tangannya.


puasa dan salat

14 Juli, 2013

“baba, orang islam kan harus salat ya?” tanya radya. “kalau tidak salat bagaimana, mas?” baba balik bertanya. tanpa ragu radya menjawab, “kalau tidak salat ya kafir, bukan orang islam.”

“mas radya benar. yang membedakan antara orang islam dengan orang kafir adalah salat. barangkali non muslim punya tata cara sembahyangnya sendiri tetapi tidak seperti salatnya orang islam,” baba menjelaskan, “menunaikan salat lima waktu, selain sebagai kewajiban orang islam memenuhi salah satu rukun islam, juga sebagai tanda kesyukuran kita atas segala karunia yang Allah limpahkan. oleh karenanya tidak boleh kita tinggalkan sama sekali.”

“makanya kalau ada orang islam tidak salat, bagaimana mas?” tanya baba. “seperti non muslim dong, ba!” sahut radya.

***

“baba, puasa itu kan tidak makan tidak minum ya?” tanya radya. “berapa lama tidak makan dan tidak minumnya, mas?” baba balik bertanya. “dari subuh sampai isya,” jawab radya sekenanya. “hanya sampai magrib, sayang,” baba menjawab, “kalau sampai isya namanya menyelisihi aturan Allah.”

“orang kafir puasa gak, ba?” tanya radya. “barangkali mereka puasa, tetapi tidak seperti puasanya orang islam. walaupun orang kafir berpuasa namun sayangnya tidak diterima oleh Allah,” jawab baba. “kenapa tidak diterima, ba?” tanya radya ingin tahu. “karena syarat wajibnya puasa adalah berislam.” jawab baba ringkas.

“kalau puasanya full kan dapat pahala ya, ba?” tanya radya. “insya Allah dapat, dan ketika berpuasa kita tetap harus melakukan ketaatan kepada Allah, seperti salat lima waktu, bersedekah, membaca alquran, dan berbuat kebajikan .” jawab baba.

“bagaimana kalau orang islam berpuasa tapi tidak salat?” baba balik bertanya. radya menyahut, “tidak diterima puasanya, ba!”

“lho kok begitu, mas?” selidik baba yang heran dengan jawaban radya.

dengan gaya analitis radya menjawab, “begini ba. kan, orang islam harus salat, kalau tidak salat seperti orang kafir. orang kafir tidak diterima puasanya. jadi kalau ada orang berpuasa tapi tidak salat, maka puasanya tidak diterima.”

***


kita harus berbagi

10 Mei, 2013

Radya (7), Fikri (6), dan Zaydan (3) sedang bermain balok-balokan “City Blocks” membuat karya arsitektural mereka untuk difoto dan dipamerkan di facebook ortunya. Ketika Zaydan merebut balok Fikri dan membuat kakaknya marah, mereka pun bertengkar. Radya berupaya menengahi, “Fikri sama Zaydan jangan berebutan, ini balok-balokan bisa dimainin berdua, kita kan harus berbagi, ya!” Meredalah pertengkaran itu walau masih nampak sungut di wajah keduanya. Tiba-tiba, Athiya (1.5) menghampiri mereka dan menendang karya Radya yang kemudian tak mampu berkata-kata melihat karyanya yang hancur berantakan dan belum sempat difoto. Zaydan pun tertawa melihat hal itu, Fikri tertawa, Athiya tertawa dan Radya ikut tertawa. 😀


%d blogger menyukai ini: