siapa bilang nasi goreng ayam halal?

11 Desember, 2007

kebanyakan kita berpendapat nasi goreng ayam halal, sehingga tak sedikit orang yang makan nasi goreng dengan yakin kehalalannya tanpa mempertanyakan bagaimana proses pembuatannya. jika nasi goreng ayam tersebut buatan dapur sendiri, boleh saja 90% halal (saya tidak katakan 100% karena boleh saja kita menggunakan bahan-bahan yang selama ini dianggap halal tetapi belum bersertifikasi halal). namun bagaimana jika kita makan nasi goreng di restoran, katakanlah restoran tenda yang murah meriah, yang menjual masakan asia, tetapi juga dihidangkan pork asam manis di dalamnya. nah lho! adakah yang dapat memastikan alat masak yang digunakan untuk menggoreng nasi ayam kita adalah alat masak yang berbeda untuk memasak pork asam manis? bahkan lebih jauh jika kita mau menelusuri ayam yang kita makan apakah disembelih dengan cara islam?

waduh, maaf lho, postingan ini bukan untuk membuat pembaca paranoid dengan nasi goreng ayam, apalagi restoran atau rumah makan asia. hanya mengingatkan bahwa ternyata untuk menjaga diri dari hal-hal yang haram itu perlu ekstra hati-hati dan teliti. jangan akhirnya malah merepotkan diri sendiri hingga tidak makan. bukan itu …

sertifikasi halal, jelas menenangkan hati kita. namun bagaimana dengan yang belum bersertifikat? bukan berarti tidak halal, hanya butuh ekstra teliti untuk mengonsumsinya. kecuali jika terpaksa, misalnya berada di negara non muslim yang sulit sekali mencari rumah makan bersertifikat halal (boro-boro bersertifikat, orang-orangnya saja tidak kenal apa itu halal, :p). alhamdulillah, dalam kondisi terpaksa ini Allah memberi keringanan, asalkan kita makan secukupnya saja, dan penuh rasa terpaksa. (QS 2:173, 5:3, 6:119, 6:145, 16:115 ). dan ada satu hal lagi yang banyak muslim yang tidak mau memperhatikan bahwa makanan ahli kitab (yahudi dan nasrani) adalah halal berdasarkan QS 5:5.

pengecualian ini hanya berlaku bagi teman-teman yang mampir di negeri non muslim (bukan tinggal, apabila bermukim sudah wajib baginya mengadakan makanan halal bagi dirinya dan keluarganya) atau tinggal di negara muslim tetapi di daerah yang dikunjunginya sulit ditemukan makanan bersertifikat halal.


%d blogger menyukai ini: